Stiker Barcode pada kartu pos

Halo semua,
Mau curhat dulu nih. Setelah cukup lama menyelami dunia surat menyurat, akhirnya kekhawatiran saya pun muncul. Kantor pos langganan saya akhirnya menempelkan stiker barcode untuk mengamalkan kebijakan dari Pos Indonesia :smiling_face_with_tear:. Namun yg saya heran, tidak ada satu pun petugas yg paham fungsi dari barcode ini. Mereka jg tidak tahu dampaknya kalau tidak ditempelkan stiker pada kartu pos dan surat :expressionless:. Berangkat dari keresahan itu, saya ingin bertanya kepada para suhu di sini.

  1. Fungsi dari stiker barcode itu apa ya? Apa dampaknya kalau saya kirim tanpa ditempelkan stiker barcode?
  2. Apa ya kiat-kiat agar stiker barcode dapat ditempel tapi tidak mengurangi keindahan ilustrasi kartu posnya? Apakah stikernya kalian tempel sendiri? atau dikasih ruang khusus stiker di belakang kartu pos? atau ada solusi lain?

Itu saja keluhan dari saya. Mudah-mudahan kebijakan ini memang benar bermanfaat buat khalayak. Terima kasih sudah menyempatkan membaca keluhan saya.

Potret kartu pos saya yg menjadi alasan saya untuk mengeluh di forum:

1 Like

Halo Mas Iqbal,
saya bantu jawab ya,

  1. Nah untuk fungsi barcode atau LPU ini saya juga kurang tahu, belum bisa jawab. Ada yang bilang sih untuk menghitung jumlah prangko yang dipakai. Tapi justru pernah ada postcrosser dapat kartu pos dari luar negeri yang malah ditempel si LPU ini :sob:

  2. Benar sekali kiat-kiat yang mas Iqbal sebutkan. Saran dari para suhu sih menyiapkan ruang khusus untuk stiker LPU ini, ukurannya 6x2 cm.

  • Kalau ingin tempel stikernya sendiri? Tergantung kantor posnya, ada yang boleh & ada juga yang nggak membolehkan. Bisa ditanyakan dulu di kantor pos masing-masing.

Selain cara tadi, bisa juga pakai cara ini:

  • Membungkus kartu pos dengan plastik. Bisa pakai plastik OPP (plastik undangan). Tapi bakal keluar biaya lagi

  • Coba kirim dari kantor pos lain yang terdekat

Kalau saya biasanya pakai opsi yang siapin space kosong, walaupun kantor pos domisili saya nggak ada LPU. Buat jaga-jaga siapa tahu tiba-tiba ditempelin. Soalnya pernah kejadian sekali, saya kirim dari kantor pos langganan saya, eh tiba-tiba ditempel LPU kata si penerima. Setelah diklarifikasi, ternyata stikernya ditempel di kantor pos lain :sob:

Semoga membantu

Saya juga coba bantu jawab sepengetahuan saya ya

  1. Fungsi sticker barcode LPU (Layanan Pos Universal) untuk delivery order fee oranger (tukang pos). Jadi kalau sebelumnya kalau surat prangko gak dapet hitungan fee sekarang dapet fee kalau ada barcodenya

  2. Di thread ini, sudah didiskusikan juga cara-cara untuk “melawan” LPU

Kantor pos tempat saya kirim kartu untungnya (belum) menggunakan LPU. Baik terima atau kirim untungnya gak dapet barcode LPU ini. Mungkin kalau sudah langganan dan kenal sama petugas posnya, bisa minta untuk tempel LPUnya sendiri

Tambahan

  • saya dapet info tentang LPU dari grup WA postcrossing Indonesia
  • Jangan lupa untuk update ada kenaikan harga prangko ya :laughing:

Terima kasih infonya @catchycat. Wah baru tau saya kalau tarifnya diupdate lagi. Bikin melongo wkwk :open_mouth:

Betul, saya rasa banyak postcrosser Indonesia yang bakalan mengurangi intensitas kirim kartu posnya. Hahaha

Tapi mungkin untuk bulan ini kalau mau kirim pakai tarif lama masih bisa, apalagi kalo petugas kantor posnya gak update sama peraturan ini :laughing: (belum banyak sosialisasi). Tapi takutnya nanti malah gak sampe kartunya atau ternyata petugas posnya malah udah tau harga naik, jadi harus beli prangko tambahan

Mungkin boleh juga disebarkan tentang kenaikan tarif pos ke postcrosser Indonesia lainnya @adianto :pray:t2:

Dan saya termasuk salah satu yang bakal off :sob: Mungkin hanya aktif main di forum aja

PS. Saya baru lihat yang tarif domestik, bikin jantungan :broken_heart:
Masa ada yang lebih mahal dari kirim ke luar negeri, walaupun kalau dilihat dari segi geografis agak masuk juga sih

Terima kasih atas infonya! Maksudnya delivery order fee apa ya? Supaya tukang posnya dapet persenan?

Terima kasih atas infonya. Saya engga ngeh kalau ada utas mengenai kiat-kiat menyiasati stiker LPU. Nanti saya akan baca.

Iya saya sudah tahu mengenai kenaikan harga dari grup penpal saya. Kaget juga padahal uda nyaman banget sama harga yg dulu.

Iya tarif domestik benar-benar mencekik terutama untuk daerah Indonesia timur. Saya merasa kasihan sama saudara-saudara dari timur.

Lalu menurut saya agak diskriminatif juga karena harga-harga ke luar negeri justru jauh lebih murah dibanding ke luar negeri. Meski sebenarnya agak menguntungkan buat kita-kita para postcrosser.

Ya, kayak komisi. Makin banyak anteran makin banyak komisi. Soalnya oranger pos Indonesia kayaknya sistemnya mirip sama kurir antar barang expedisi swasta macem JE , J& , cuma mereka juga bisa antar kartu pos jadi kena juga deh dipakein LPU :see_no_evil:

Tapi gak ngerti juga itung-itungannya kalo buat kiriman keluar secara kan kita yang ke kantor pos. Jadi kurang paham kenapa kartu yang dikirm ke LN tetep ditempel LPU

Iya bener. Masih banyak wilayah yang kurang bisa dijangkau dan mungkin butuh biaya lebih buat menjangkau wilayah tersebut. Belum liat seksama sih tarif domestik, soalnya jarang kirim kartu lokal tapi setelah liat sekelebat beberapa kenaikannya gak masuk akal :joy:

Kalo kirim ke LN pos Indonesia tugasnya cuma anter ke bandara dan negara tujuan aja mungkin ya, sedangkan kalo untuk lokal tugasnya anter ke pusat sortir terus anter ke alamat penerima. Mungkin ini yang buat harga bebeeapa kiriman domestik lebih mahal dari LN

1 Like